The Days Before Bachelor (Part 1)

Lulus sarjana memang sangat diidam-diadamkan apalagi kalo lagi proses nulis skripsi rasanya pengen cepet-cepet lulus biar bisa bebas dari bolak-balik revision tapi hikmahnya karena sering ngeprint hamper tiap hari bisa dikenal sama abang-abang print an, deg-degan ketemu dosen tapi hikmahnya sering-sering ketemu bisa sampe akrab sampe detik sekarang dan aku anggap mereka sebagai orang tua sendiri. Selain dua hal yang udah disebutin, ada lagi nih pertanyaan yang paling sensitive buat mahasiswa tingkat akhir yaitu pertanyaan kapan lulus? kapan sidang? Balik ke kata hikmahnya lagi nih, pertanyaan itu bisa dijadiin motivasi buat cepet-cepet lulus tapi kalo udah keseringan dang ga lulus lulus, kita bakal kebal sama pertanyaan itu dan akhirnya, bodo amat karena mereka yang nanya ga tau proses kita ngapain aja, tingkat kesusahan kita kaya apa.

Perkenalkan nama aku Risma jurusan biologi disalah satu perguruan tinggi negeri yang banyak meme singkatannya. Sewaktu kuliah S1 aku termasuk orang biasa-biasa aja jadi ga terlalu terkenal. Bukan g terlalu terkenal lagi sih tapi emang ga terkenal. Semasa S1 aku ngincer dan ngidam-idamin laki-laki yang berinisial F dari jurusan kehutanan yang dari pertama kali kuliah S1 sampai dengan lulus S1. Kenapa bisa kaya gitu? Karna pas pertama kali masuk kuliah kita sekelas selama satu tahun. Mulai dari sana aku sering kepo dan ngerasa seneng banget kalo ketemu tapi sayangnya aku Cuma bisa jadi secret admirenya aja.

Perjalanan secara singkat tentang proses skripsi aku awalnya berminat sama topik skripsi yang banyak ngelabnya kaya penelitian mikrobiologi atau tumbuhhan biar keliatan keren dan sedikit aga keliatan pinterlah. Itu adalah salah satu alasannya dangkal aku buat milih penelitian skripsi. Alasan yang lainnya yaitu karna sejak dari awal sering banget negelakuin studi lapang yang berbau dengan lapangan dan ngamatin tentang hewan. Pertama semester 3 atau 4 ada kegiatan yang namanya studi lapang dan topik aku kebagian topik pengamatan tentang hewan berdarah dingin sama hewan berdarah panas yang pengamatannya harus mulai dari subuh-subuh dan ngamatin lagi sore-sore sampai gelap gulita. Yang kedua adalah praktek lapang di semester 6 ke semester 7. Awalnya aku udah niat banget pengen dapet topik yang bisa ngelab-ngelabnya di praktek lapang (PL) ini yaitu tentang tumbuhan atau mikrob. Nah semenjak itu aku sama temen nyari-nyari tempat bwt PL mulai ke puncak di perusahaan kebun teh, budidaya anggrek, taman bunga di cianjur, sampai dengan perkebunan karet yang ada di Bandung yang super jauhnya minta ampun. Pencarian kemana-mana udah dilakuin tapi belum srek semua. Alasannya aku lupa apa aja tapi salah satunya karna kita bingung kita harus nyewa kamar kos dimana. Ah satu lagi, yang bikin kita ga srek karena kita ngerasa takut buat PL disana khususnya yang dibandung karena ada cowo yang ga jelas suka ngegodain sampe dia ngrim sms segala gara-gara pas mau masuk ke kebuk karet dan disana harus nyatet buku tamu. Disanalah awal mula sering dapet sms yang ga jelas ala artis yang punya penggemar.

Oke, kayanya udah mulai nyerah dengan nyari-nyari tempat buat praktek lapang. Terus, Ada temen aku yang berbeda nyari tempat PL di kebun binatang dan entah kenapa prosesnya gampang banget, fasilitasnya memuaskan dan bikin srek buat ngelakuin praktek lapang disana. Akhirnya gw PL dikebun binatang dengan topik pengamatannya tentang kangguru selama satu bulan. Kerjaan gw disana mulai dari jam 7 sampai jam 5 sore ngebersihin kandang kanggruru, ngasih makan, ngamatin perilaku mereka. Awalnya sih besemangat banget ngamatin perilakunya tapi lama-lama karena udah tau perilakunya kaya gimana jadi aga bosen apalagi kalau kanggurunya udah mulai tidur aku pun pengen tidur juga apalagi selama PL cuacanya selalu dingin karena emang tempatnya di puncak. Buat ngilangin bosen aku selalu mampir ke tempat-tempat hewan lainnya yang kira-kira aman kalau pergi.

Setelah selesai praktek lapang dengan banyak pengalaman (haha so banget but it’s ok to make I am happy) dan temen-temen baru yang asik. Akhirnya tahap tiba saatnya harus melanjutkan perjalanan buat mutusin topik penelitian skripsi. Saat itu, tekad aku masih sama pengen dapet topik tentang tumbuhan atau mikrobiologi yang bisa ngelab. Karna belum ada ide siapa pembimbingnya, akhirnya aku dateng ke salah satu dosen tumbuhan yang emang sebelumnya adalah pembimbing praktek lapang. Setelah ketemu sama beliau, langsung bilang “Ibu saya ingin penelitan skripsi bersama ibu, kira-kira ibu ada topik tidak?” ga lama setelah ngajuin pertanyaan dan ibunyapun belum ngejawab apa-apa, tiba-tiba ada dosen bidang hewan dateng keruangan dan tegur sapa dulu sama sama dosen tumbuhannya. Terus dosen tumbuhan yang namanya Ibu Titi dan dosen hewan yang namanya bu Riri diskusi, aku lupa mereka diskusi apa yang tau saat itu mereka itu bak kaya soulmate karena mereka satu ruangan kerja. Saat itu aku cuma diem dan nyimak apa yang mereka diskusiin, ya walaupun itu adalah urusan lain yang ga ada sangkut pautnya dengan apa yang aku tanyain sebelumnya. Istilahnya saat itu adalah serasa obat nyamuk. Setelah mereka selesai berdiskusi, bu Riri langsung ngeliatin aku yang lagi bengong karna ga paham mereka ngomong apa dan bilang “Oh ada yang lagi konsultasi ya?” dan bu Titi pun langsung bilang “iya, dia lagi konsultasi untuk penelitian skripsinya”. Dengan ekspresi yang seperti kestrum karena kaya menarik perhatian bu Riri, beliau pun langsung  tanya “Tentang apa bu Titi?”. Dengan jujurnya bu Titi merespon “belum nentuin judul bu, masih nyari ide”. Secara spontan sinyal ide pun mucul tanpa harus melalui otak, Ibu Riri langsung ngasih ide “Oh ya udah tentang trigona saja kebetulan saya ada topik menarik sekali”. Disaat mereka kembali berdiskusipun aku pun hening diem karna masih bingung mau penelitan apa dan nunggu ada yang tanya tentang. Finally, topik penelitiannya adalah perpaduan tumbuhan dan hewan jadi aku bisa ngerasain setengah ngelab dan setengahnya dilapangan.

Kegiatan aku saat penelitian yaitu pagi-pagi harus mulai penelitian sekitar jam 6 pagi di salah satu arboretum di kampus buat nangkep lebah yang ukurannya kurang dari 1 cm. Jalan sendirian dengan dandanan seadanya karena masih pagi-pagi banget dan masih ngantuk, bawa perabotan lapangan dan salah satunya bawa alat tangkep ikan. Mungkin dari kejauhan orang-orang bakal mikir tu orang ngapain sendirian di arboretum landscapes sendirian dan kaya anak kecil bawa jarring ikan. Tapi saat itu ga kepikiran hal begituan. Setelah jam 11 siang nangkep lebah udah selesai dan buru-buru pergi ke kossan buat mandi dan solat. Jam 1 siang harus berangkat lagi ke kampus buat ngelab biasanya sampe magrib atau kadang kalau sampel lapangannya banyak dan lagi semangat-semangatnya bisa nyampe jam 9 malem.

Proses pengambilan data dilapanganpun ga selalu berjalan mulus, mulai dari lebah yang dipelihara mati, sampel yang diambil jelek dan masalah yang paling besar adalah tamanan yang dipake buat penelitan di babad abis sampai rata dan hanya keliatan tanahnya doang. Masalah besar dalam penelitanpun bikin nangis beberapa hari dan takut disuruh ngulang dari awal lagi sama pembimbing. Tapi temen-temen aku selalu nyemangatin dan nasehatin kalau itu adalah hal yang biasa kalo pas penelitian. Akhirnya dengan memberanikan diri, aku ketemu sama dosen pembimbing pertama dan bilang kalau objek penelitian tanamannya ada yang ngebabad. Dengan sangat bijaksana dan aku bersyukur banget mempunyai pembimbing yang super super perhatian dan sangat membantu dan sangat memotivasi. Akhirnya pembimbing ngasih saran dan solusi. Dan selanjutnya aku disaranin buat ngerapihin data yang ada dan nulis draft buat SEMINAR PENELITIAN SKRIPSI!! YEAYYY (To be continue….)

 

 

The point of this story is:

  1. We must do the best for everything even if we don’t know what happen in the next future because god always give something best for us without we know
  2. Something that we want is not always good for us but something that we don’t want it is not always bad for us

Is there Any point from this story? Let me know please…….. J